Winnie The Pooh

Menulis memang menyenangkan, bisa berbagi cerita dan pengalaman, informasi dan info kejadian sekitar.

Sunday, 20 December 2015

Pelajaran Berharga dari MC Job

Eksis dulu sebelum berangkat tugas ya....
MC (Master of Ceremony) atau yang disebut dengan Pembawa Acara. Wah...kenapa saya berbicara mengenai "MC" ya.... Hemmmzz....kayaknya lagi baper nih, karena siang tadi barusan jadi MC, hihiii..... MC acara pernikahan gitu....

Eh, MC?? Memangnya saya bisa ya "ngemse"?? Hihiiii...sebenarnya sih saya juga masih belajar, belajar ngomong di hadapan orang banyak, awalnya sih takut, tapi lama kelamaan kok jadi suka ya....nah kecanduan nih kayaknya, eh tapi gak apa-apa lah ya kecanduan "ngemse" kan itu positif ya...daripada kecanduan belanja, kan bisa bangkrut perusahaan daerah dalam negeri (dompet maksudnya....)hahaaa...

Ngemse acara pernikahan
Tumben sekali ya saya ngomongin MC hari ini, sebenarnya sih saya hanya ingin berbagi cerita saja ya... Tau gak pertama kali saya jadi MC?? Itu awalnya dipaksa loh...jadi ceritanya kan ada tetangga mau nikahan, terus pembentukan panitia. Nah...waktu penunjukkan MC, ternyata gak ada yang bersedia (padahal di kampung saya itu banyak orang pinter loh...) terus nih Bapak saya (karena pergi bersama Bapak) dia langsung tunjuk aja deh, "Murni saja MC nya..."

Waduh...tersontak kaget nih sambil melongo gak percaya.... 

"Wah jangan dong...saya kan gak bisa..." seru saya menolak...

"Sudah, nanti diajarin dirumah" kata Bapak saya.

Yowes alhasil terima saja deh karena memang gak mungkin menolak perintah Bapak saya.

Terus nih, kan masih ada waktu seminggu sampai hari "H", nah dalam waktu seminggu itu saya ditatar sama si Bapak. Diajarin kata-katanya, yah namanya masih pemula ya masih gagap gitu.

Setiap hari belajar, teng tong.....tibalah saat yang "tak dinantikan" (ya iyalah tak dinantikan karena saya kan tidak mau jadi MC), huftz...rasanya keringat dingin sudah, dan...kostum saja tidak punya, bagaimana ini....

Alhasil, Ibu saya mencari-cari baju punya mbak saya, dapat juga sih baju semacam gamis gitu, make up sederhana hanya bedak dan lipstik, memakai jilbab sebisanya dan memakai sepatu hitam yang lumayan jelek, hahaaa....lucu deh kalau ingat waktu itu, penampilan masih sangat sangat tak diharapkan....

Lanjut nih, si Bapak membonceng saya menggunakan motor menuju tempat acara (sekaligus si Bapak Panitia juga dan kebetulan dia nantinya membawakan sambutan mewakili tuan rumah) sampai disana sebelum naik ke panggung diajarin Bapak lagi, "Jangan grogi ya....anggap saja penonton itu tidak ada..." bisiknya.

Tibalah acara dimulai, deg deg deg.....naiklah saya ke atas panggung. Sampai diatas panggung nih, jantung berdebar makin kencang, apalagi melihat tamu undangan yang memenuhi tenda, waauuu...kaki dan tangan saya pun gemetar....

Saya mencoba menguatkan dan menepis rasa takut itu, dengan memegang kertas kopelan kecil ditangan saya, saya mulai melakukan tugas saya, pembukaan saya lakukan dengan sederhana, tangan saya nampak gemetar memegang microphone, dan mungkin juga terlihat oleh hadirin, namun saya tidak bisa menghentikan kaki dan tangan saya yang gemetar, saya terus melanjutkan, dan akhirnya setelah dapat menguasai keadaan, tangan saya pun dengan sendirinya berhenti bergetar, Alhamdulillah.....

Setelah relaks, saya dapat membawakan acara sampai selesai. Dan saya melihat sepertinya Bapak memperhatikan penampilan saya dari awal sampai selesai. Setelah tiba dirumah, dengan takut-takut saya bertanya kepada Bapak "gimana penampilan saya tadi Pak?"

"Ehhmmmm....sudah cukup bagus, hanya saja diawal tadi penonton kurang disapa, seharusnya disapa dulu, tapi lumayan lah untuk permulaan sudah cukup bagus..""

Wahh....serasa mau teriak nih saya...hahaaa....ternyata saya bisa ya, hanya saja saya akan memperbaiki untuk selanjutnya.

Ngemse dadakan di acara kantor
Setelah penampilan MC perdana saya, selanjutnya jika ada acara di daerah kampung saya, saya selalu ditunjuk menjadi MC. Semenjak itu saya merasa bahwa saya harus banyak belajar, belajar kata-kata dan belajar menguasai panggung. Setiap selesai tampil, saya selalu bertanya kepada Bapak gimana penampilan saya? Apa yang kurang? Ini dan itu...yaahh Bapak adalah Guru pertama saya yang mengajarkan bagaimana caranya ngemse yang baik, terimakasih ya pak...

Selanjutnya nih, waktu itu ada acara di kantor saya, kemudian pimpinan saya bingung mencari siapa yang akan membawakan acaranya karena waktunya sudah mendadak, nah...saat itu lah saya kena "todong" lagi, iya nih...di suruh ngemse dadakan, waduh.....

Jadi nih ya, sebagai MC amatir ya melaksanakan semampu saya, dan syukurlah acara berjalan lancar. Nah....sejak saat itu ya, setiap ada kegiatan dan acara kantor, saya selalu diberi tugas ngemse. 

Dianterin foto ini sama si empunya hajat...jelek bingitz ya...hihii...
Setelah beberapa kali melakoni tugas menjadi MC, banyak pengalaman dan pelajaran yang saya dapatkan. Pernah juga merasa sangat malu karena salah membawakan acara, (kesalahan teknis karena kurang koordinasi...hihii...), pernah juga dimarahin, pernah juga lupa menutup salam ketika acara selesai (hahaa....). Pokoknya bermacam pengalaman deh, kadang suka kadang duka. Kadang dapat pujian tapi juga kadang dapat kritikan. Tapi sejujurnya sih, saya lebih suka mendapatkan kritikan daripada pujian, kenapa?? Karena sebuah kritikan akan membuat kita introspeksi dan mau belajar lagi memperbaiki diri untuk yang lebih baik, sedangkan kalau pujian, menurut saya itu hanya akan menyesatkan saya karena saya akan terlena dan malas untuk belajar (itu menurut saya loh ya....)

Banyak teman saya nih yang ngomong "wah...cair terus nih ya banyak job ngemse". Eh...mereka tidak tau rupanya, dari sekian banyak saya menjadi MC, semua saya lakukan dengan ikhlas karena niat saya adalah membantu sekaligus belajar apalagi kalau acara kantor. Untuk acara pernikahan, ya kebanyakan di wilayah kampung sendiri atau terkadang masih keluarga. Jangankan mau dikasih "duit", terkadang malah nih yang punya hajat awalnya memohon untuk dibantu, eee setelah selesai acara boro-boro ngucapin terima kasih, aahh ya sudahlah lupakan saja, hahaaa... Tapi terkadang ada juga orang yang ngucapin terima kasih sambil ngasih amplop (ada isinya pula...hahaaa) ya terima aja deh...lumayan buat beli bedak, hihii...

Tapi, saya punya cita-cita yang belum tercapai nih, saya ingin bicara ataupun ngemse di hadapan Walikota (hihiii....mungkin gak ya...) mungkin aja kan??? (Menyenangkan hati sendiri nih...hahaaa). Terakhir sih, saya ngemse untuk acara Reses Anggota DPRD Provinsi, walaupun nervoust tapi Alhamdulillah sukses juga sih....

Nah....itulah sekilas pengalaman saya di dunia MC. Apakah teman-teman juga mempunyai pengalaman yang sama seperti saya?? Bagi-bagi dong ya....heheeee....

Sekian....dan terima kasih....

18 comments:

  1. Alah bis karena biasa ya. Semoga makin berjaya sebagai MC :))

    ReplyDelete
  2. Saya keknya kurang PD, ngemci di rumah wae wes. Sukses ya MC nya, semoga bisa sampai jadi MC kondang

    ReplyDelete
  3. keren, saya suka grogi kalo depan banyak orang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak kania...iya saya juga terkadang masih grogi, apalagi kalu lihat tamunya orang2 hebat..hihii...

      Delete
  4. Semangat terus ngemsi nya mbak. Lumayan keren honornya kalo ditekuni mbak :D

    ReplyDelete
  5. Kalau saya jadi MC, kebanyakan lupa salam di akhir. Kadang ke rumah orang pun suka lupa salam kalo mau pulang. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah gitu ya mbak anisa...sama dong...hehee....

      Delete
  6. tapi hebat berani bicara di depan umum. Kalau saya grogian haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih mbak keke...saya juga masih belajar kok, hehee...

      Delete
  7. Sejak kelas 1 SMP saya sudah jadi MC, itupun dipaks di sekolah. Lama-lama menjadi biasa hingga kini. Walau, saya harus terus belajar

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah luar biasa mbak en...perlu bagi ilmu dong karena mbak en sudah senior...hehee...

      Delete
  8. Wah, setelah ini akan laris ngemci loh. Selamat ya... Sudah berani melawan ketakutan sendiri.

    ReplyDelete
  9. akuuu nyeraah kalo suruh ngemsi ato apapun yang harus ngomong depan orang banyak :D

    ahh kereen niy, moga jadi emsi handal yaa :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehee...gitu ya mbak hanie...

      Aamiin...makasih dan semoga beneran jadi emsi handal, hehee...

      Delete