Winnie The Pooh

Menulis memang menyenangkan, bisa berbagi cerita dan pengalaman, informasi dan info kejadian sekitar.

Wednesday, 9 March 2016

Ibuku, jadi langganan kena TIPU...!!!

Sedang sibuknya aku dikantor tiba-tiba hp berbunyi, kulihat dilayar "mbak desi", yah...sepertinya panggilan dari rumah, mbak Desi adalah orang yang membatu pekerjaan ibu dirumah.

"Haloo...kenapa mbak" tanyaku
"Murni....cepatlah pulang, Bapak Ibuk mau pergi kerumah sakit" seru mbak Desi dari ujung telpon dengan nada panik.
"Ke rumah sakit mana mba? siapa yang sakit?" tanyaku lagi.
"Ke rumah sakit "B", Hafiz masuk rumah sakit, sekarang di IGD, cepatlah pulang sekarang" serunya lagi dengan nada tergesa-gesa.
"iya, tunggulah aku pulang dulu, jangan berangkat dulu bilang bapak" kataku sambil menutup telpon.

Bergegas aku mengambil kunci motor dalam laci meja kerjaku, lalu aku pamit pulang sebentar. Ditengah perjalanan aku berpikir, Hafiz masuk IGD? di RS "B"? memangnya dari mana dia? bukankah pagi tadi aku mengantarnya sekolah dan baik-baik saja, dan juga gak ada acara diluar sekolah. Kulihat arlojiku masih menunjukkan jam 09.00 pagi, dan artinya belum waktunya Hafiz pulang sekolah.

Setelah sekira 5 menit (jarak dari kantor ke rumahku tidak begitu jauh) aku sampai dirumah. Kulihat Bapak dan Ibu sudah bersiap hendak pergi ke Rumah Sakit, sudah bersiap dan sudah menyalakan mobil. Kulihat Ibuku dengan wajah paniknya dan sambil berteriak-teriak kepadaku, "ayoo...cepatlah..cepatlah....Hafiz....cepatlah...." dengan wajah panik dan hampir menangis.

"Sebentar dulu, ini siapa yang bilang Hafiz di Rumah Sakit?" kata ku sambil menenangkan ibuku.
"ini ditelpon dokter rumah sakit dan satpam sekolah, Hafiz sekarang kritis, sekarang ada di IGD, kalo kita gak segera kesana dan transfer uang, Hafiz gak akan tertolong lagi" seru ibuku sambil menangis.
"ini dia barusan telpon lagi, cepatlah...cepatlah...." seru ibuku yang masih memegangi hp nya.

Sejenak aku berpikir, satpam sekolah? dokter? bukan guru kelasnya.
ah...sabar, sebentar dulu...ini pasti penipuan, gumamku dalam hati, lalu aku menelpon wali kelas Hafiz, dan bertanya dimana si Hafiz.

"Iyaa....Hafiz ada, itu anaknya lagi belajar" kata wali kelasnya.

"Alhamdulillah...."sambil aku menarik nafas lega.

"Kenapa mbak?" tanya pak guru lagi.
"Ah...ini, nenek Hafiz hampir kena tipu, dipikirnya Hafiz beneran masuk Rumah Sakit".

ah.....itulah ibuku, sudah beberapa kali hampir kena tipu, bahkan sudah pernah kena tipu, dan sepertinya para penipu sudah menjadikan no hp dirumah ku itu target, karena mungkin dipikirnya mudah kena tipu. haduuhh...

Ibuku seperti itu, sudah beberapa kali dinasehati jangan mudah tertipu, tapi masih saja terpengaruh. suatu kali ibuku kena tipu dengan mengirimkan pulsa 100 ribu beberapa kali, kemudian hampir kena tipu karena dikatakan menang undian berhadiah dengan mengirimkan nomor rekening tabungan dan masih banyak lagi, haduuhh...sudah berapa kali ibuku membuat "geger" dan membuat panik gara-gara telpon maupun sms undian berhadiah.

Jaman sekarang ini sudah seringkali modus penipuan, nah seperti ibuku itu orang awam dan mudah tergiur, jadi sekali saja mendapat berita menang undian, senangnya bukan kepalang, apalagi dengan hadiah yang "wauuww" Untungnya sekarang ibuku sudah mulai menyadari, karena sudah beberapa kali mengalami kejadiannya.

Ah, itu ceritaku tahun lalu, semoga tidak akan pernah terjadi lagi penipuan yang lain, dan mari kita tetap waspada, jangan mudah percaya dan mudah tergiur akan iming-iming hadiah.

Waspadalah....waspadalah....!!!



20 comments:

  1. Penipu modus seperti itu memang banyak.. Bapakku malah pernah mendatangiku ke kantor nunjukin surat pemberitahuan dapet undian berhadiah mobil, haha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya tuh bunda, walaupun sudah banyak sindikat yang ditangkap, masih saja banyak penipu itu, hahaa...senangnya mendapat hadiah mobil, gak tau nya...hihii...

      Delete
  2. Untung mba Murniya tanggap ya.. Gak serta merta mempercayai informasi itu langsung crosscheck ke pihak sekolah.. Memang kita harus tenang dulu ketika dpt info2 seperti ini dan jangan panik dulu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bunda, kalo dalam keadaan panik pasti kita tidak bisa berpikir jernih, makanya harus tenang dulu...hehee...

      Delete
  3. Ya ampun.. Penipu jaman sekarang emang banyak ya mak caranya.. Titip slaam untuk ibunya Mak, semoga dijauhkan dari orang-orang jahat ya.. Aaaamiinn

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak adriana, harus hati2 jaman sekarang, karena banyak orang ingin dapat duit instan,
      Makasih mbak...aamiin...salam kembali ya...

      Delete
  4. saya juga pernah mba. waktu saya dan kakak masih kuliah, dibilangnya kaka masuk RS apalagi telponnya gabisa dibuhungi, tambah panik sekeluarga sampe tetangga pada datang. Tapi ko ya tetep ada yg janggal, namanya orang mau nipu ya ko suuh transfer ke dokter akhirnya kita ulur2 sambil nyari info RS, dokter dsb, maklum kakak kuliahnya paling jauh di malang dan ternyata memang orang mau nipu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah mbak kania, untungnya ya masih bisa cari2 info, memang entah gmn cara nya sang penipu, dalam waktu yang bersamaan kita gak bisa hubungi orang yg dijadikan target, ada pakde ku juga udah kena 5 juta krn modus ini, haduh kudu hati2 ya mbak...

      Delete
  5. kok sama sih mbaak modusnya, saya ditelpon anak saya yg di SD muhammdiyah jatuh dari tangga sekolahan, padahal baru saja saya antarin. Untung bisa dapat info dari wali kelasnya.
    Salam kenal dari Kudus ya, mbak Murni :)
    @cputriarty (Twitter & IG)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak...memang kita kudu hati2 dan jangan mudah percaya karena banyak penipuan jaman sekarang.
      Makasih atensinya mbak...salam kenal juga dari Palembang...

      Delete
  6. Replies
    1. Iya mbak, harus selalu didampingi, mudah2an tidak akan terjadi lagi..

      Delete
  7. Wah harus lebih hati hati nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak nurul, harus lebih hati-hati dan waspada, jangan sampai kita jadi korban penipuan.

      Delete
  8. Saya kena tipu di medsos je. Dia pakai akun temanku
    3 juta amblas.
    Rapopo
    Sala hangat dari Jombang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh ya ampun lumayan dong Pakde Cholik, tapi yowes rapopo pelajaran tuk lebih hati-hati lagi ya, makasih atensinya, slam hangat juga dari Palembang...

      Delete
  9. Ah Alhamdulillah ya Mbak si penipu gak berhasil menjalankan misinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak...Alhamdulillah, misi penipu gagal...hihii...

      Delete
  10. Kadang saking paniknya sampe lupa mikir sih ya, mbak. apalagi kalo orangtua mah bawaannya panikan, jad dimanfaatin sama penipu deh... semoga jadi pelajaran buat kita semua :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener mbak mel, namanya orang tua kadang juga awam, jd dimanfaatkan sm penipu, semoga pelajaran buat kita semua...

      Delete